Informasi Alamat dan jadwal Misa umum

Alamat

Jl. Residen Sudirman 3, Surabaya

Telepon

(031) 5032532, 5016098

Email

kristusrajasekretariat [at] gmail.com

Jadwal Misa

Sabtu

18:00

Minggu

05:15 07:00 09:00 16:30 18:30

Harian

Senin - Sabtu : 05.30 & Jumat : 18.00


ST. BASILIUS AGUNG

(13-03-2017)

Ia seperti menemukan 'mutiara' yang mahal. Ia menjual harta bendanya dan mendermakan kepada para miskin, lalu masuk biara. Ia mempersembahkan hidup, pengetahuan serta kefasihan lidahnya kepada Tuhan. Kemudian ia mendirikan beberapa biara dan mulai mengumpulkan para anggotanya; kemudian membuat peraturan-peraturan yang sesuai.


ST. PERAWAN MARIA, BUNDA ALLAH

(13-03-2017)

Jadi apabila hari ini Gereja merayakan Hari Raya Santa Perawan Maria Bunda Allah berarti kita juga mengakui Yesus sebagai ‘sungguh-sungguh Allah dan sungguh-sungguh Manusia’. Kemuliaan Maria sebagai Bunda Allah adalah cerminan kemuliaan Anaknya


ST. SABINUS

(12-03-2017)

Sabinus tampil ke depan seolah-olah hendak menyembah patung dewa Yupiter. Ia menyentuh patung itu dengan jarinya dan patung itu sekonyong-konyong hancur berkeping-keping dan berserakan. Semua orang yang hadir di situ tercengang keheranan. Melihat keajaiban itu, Venustian marah dan segera memerintahkan agar tangan Sabinus dipotong. Sementara itu imam-imamnya disiksa hingga mati.


ST. FILIGON

(09-03-2017)

Dalam kamus hidupnya tidak terdapat kata-kata yang menaburkan benih kebencian diantara manusia, seperti: "saya punya" dan "engkau punya". Miliknya menjadi juga milik orang miskin. Ketenangan jiwanya tidak pernah terganggu oleh kecemasan akan harta benda duniawi; hatinya tiada pernah ke sana.


ST. NEMESIO

(09-03-2017)

Karena mengakui imannya di muka hakim, Nemesio dicemeti dan disiksa secara kejam. Terdorong oleh cinta kasih kepada Penebusnya, ia dengan sabar dan gembira menanggung semua penderitaan yang ditimpakan kepadanya.


ST. KRISTIANA - PENGAKU IMAN -

(08-03-2017)

Konon, pada permulaan abad ke 4 seorang gadis yang tidak dikenal namanya diseret ke muka pengadilan dan dipenjarakan di kota itu. Ketika ditanyai oleh hakim, dengan tenang tapi tegas ia memperkenalkan diri sebagai penganut agama Kristen yang mengakui Kristus sebagai Allah. Di kota itu ia memang terkenal sebagai orang yang saleh, bersahaja hidupnya dan murni kepribadiannya. Ia banyak berdoa. Cara hidupnya itu sangat menarik simpati masyarakat. Banyak orang datang kepadanya untuk meminta bimbingan.


ST. ANDREAS

(07-03-2017)

ia wafat di Patras, Acaia, digantung pada sebuah salib yang berbentuk huruf 'X' (silang). Ia bergantung di salib itu selama dua hari dan selama itu ia terus berkotbah kepada khalayak yang datang menyaksikannya. Ia tidak dipakukan melainkan diikat saja pada salib itu sehingga lebih lama ia menderita sebelum menghembuskan nafasnya yang terakhir. Salib ini kemudian dinamakan orang "Salib Santo Andreas".